Asifit & Nakita Gelar Parent Session

Asifit & Nakita Gelar Parent Session "Mitos dan Fakta Menyusui untuk Millenial Moms"

August, 26 2019 | Regina | News & Event

Seorang ibu wajib memberikan ASI Eksklusif sejak Si Kecil baru lahir hingga usia 6 bulan. Lalu dikombinasikan dengan makanan pendamping ASI (MPASI) sampai Si Kecil berusia 2 tahun.

ASI adalah makanan terbaik untuk bayi karena mengandung gizi lengkap sesuai dengan kebutuhan bayi, seperti karbohidrat, lemak, protein, vitamin, mineral dan zat gizi lainnya yang dapat mendukung tumbuh kembangnya secara optimal.

Namun, di era modern saat ini masih banyak ibu  yang mungkin bingung membedakan antara fakta dan mitos seputar menyusui, terutama di kalangan ibu  millennial.

Untuk itu, dalam rangka memperingati World Breastfeeding Week atau Pekan ASI Sedunia yang jatuh pada tanggal 1-7 Agustus, diadakan kegiatan Parent Session #MenjagaKasihIbu bertema “Mitos dan Fakta Menyusui untuk Millenial Moms”.

Acara Asifit & Nakita

Acara ini dipersembahkan oleh Asifit, suplemen dari ekstrak daun katuk yang memperlancar dan meningkatkan produksi Air Susu Ibu (ASI) secara alami, serta memiliki kandungan vitamin B1, B2, B6 dan B12 yang membantu ibu selalu bugar selama menyusui dan Nakita.id, online media yang membahas terkait kehamilan, buah hati, kesehatan dan segala hal mengenai ibu dan anak.

Digelar tepat pada hari ini, Jumat 23 Agustus 2019 di Ruang Ruby, Kompas Gramedia, Palmerah Barat Jakarta, acara ini pun berlangsung sukses. Pada acara ini, hadir dr. Ameetha Drupadi, CIMI (Dokter Konselor Laktasi) bersama Zee Zee Shahab (Brand Ambassador Asifit) dan selebriti Ardina Rasti.

Dipandu moderator Glory Oyong, selaku Brand Ambassador Nakita.id, dalam acara ini juga diadakan polling untuk membedakan antara mitos dan fakta menyusui. Di mana beberapa mendapat beberapa pertanyaan seputar mitos dan fakta menyusui.

Terkait pertanyaan apakah menyusui harus minum susu untuk menghasilkan ASI, ibu menyusui berhenti memberi ASI ketika sedang sakit, dan ibu menyusui konsumsi masakan pedas membuat ASI menjadi pedas, ternyata hanyalah mitos Moms.

Hal ini dijelaskan oleh Dokter Konselor Laktasi, dr. Ameetha Drupadi, CIMI. "Tiga omongan di atas adalah mitos. Ibu menyusui tidak cukup hanya minum susu, melainkan mengonsumsi kalsium dari protein hewani. Kemudian, Ibu menyusui masih dapat memberikan ASI ketika sedang sakit karena tubuh justru memproduksi antibodi sebagai perlindungan untuk bayi. Dan cita rasa pedas saat makan makanan pedas tidak keluar di ASI. Tetapi jangan berlebihan nanti diare sehingga justru tidak bisa menyusui."

Sedangkan pertanyaan tentang ASI harus disimpan di kulkas atau tidak dan daun katuk dapat membantu produksi ASI merupakan fakta. "Ketika menyimpan ASI di kulkas harus terpisah agar mencegah ASI perah terkontaminasi bakteri. ASI sebaiknya tidak digabung dengan makanan lain dan diletakkan di lemari es bagian dalam. Daun katuk membantu produksi asi adalah fakta. Di dalam daun katuk ada galactagogue, sebuah senyawa yang dapat memicu produksi ASI," ungkapnya.

Di samping itu, Dokter Ameetha juga menjelaskan alasan mengapa ibu bisa gagal menyusui Si Kecil. "Ketika baru melahirkan Moms merasa ASI belum ada, itu normal karena hari ketiga baru ada. Sebaiknya tetap menyusui usai melahirkan, meskipun masih sedikit tidak apa-apa karena sesuai lambung bayi. Selama bayi mengisap payudara akan merangsang asi keluar," tambahnya lagi.

Zee Zee Shahab & Ardina Rasti

Pada acara ini, Zee Zee Shahab selaku Brand Ambassador Asifit sekaligus ibu dua anak tersebut juga menceritakan pengalaman ketika menyusui Si Kecil. Menurutnya, agar ASI selalu lancar penting bagi ibu menyusui untuk selalu bahagia, konsumsi suplemen ASI yang tepat dan mendapat dukungan dari suami.

"Anak pertama aku hanya menyusui 6 bulan akhirnya tidak bahagia, stres, ASI tambah tidak keluar. Terpaksa susu formula, Alhamdulillah anak kedua masih menyusui hingga 1 tahun. Menurut aku suplemen dan pasangan penting mendukung kita ASI eksklusif," tutur Zee Zee.

Tak hanya Zee Zee Shahab, Ardina Rasti, aktris sekaligus penyanyi juga turut membagikan pengalaman pertama menyusui Si Kecil, Anara Langit Adria Respati. "Pengalaman menyusui anak pertama, sebelumnya suami rajin cari informasi saat aku hamil, kebantu banget, pas aku hamil 8 bulan, suami bilang pokoknya kalau ASI kamu tidak keluar setelah anak lahir jangan panik, dari situ aku jadi tenang dan tidak dibawa pikiran. Akhirnya hari kedua ASI aku keluar karena tidak mikirin. Kita harus percaya ASI kita cukup. Kalau kita emosi sama suami, kita putar balikan jadi motivasi jadi positif," katanya.

Sementara itu, Muhammad Arief Nugroho, General Manager Marketing Kimia Farma mengatakan sangat mendukung pemerintah dalam hal pemberian ASI Eksklusif. "Asifit sebagai bagian dari Kimia Farma mendukung program pemerintah tentang pemberian ASI Ekslusif. Kami memberikan yang terbaik untuk ibu dan bayi salah satunya kandungan daun katuk dalam Asifit yang dapat melancarkan ASI. Tidak ada bahan lain selain ekstrak daun katuk sehingga aman dikonsumsi," ujarnya.

Pemenang photo competition Asifit x Nakita

Nah, selain diskusi, dalam acara Parent Session ini semakin menarik dan meriah dengan adanya photo competition. Di mana para pemenang mendapatkan hadiah berupa voucher belanja masing-masing senilai Rp 150.000,-.

Selain itu, setiap peserta dan pembicara juga diajak menulis kata-kata penyemangat untuk Moms lainnya yang hadir dalam acara tersebut pada Loving Not Labelling Card, yang sudah dibagikan sebelumnya. Wah menarik sekali ya Moms. Tak hanya seru, namun Moms juga mendapatkan pemahaman baru terkait mitos dan fakta menyusui. 

Source: Grid.id